25 December 2014

Banjir!! Ujian Buat Siapa Sebenarnya..

Assalamualikum... w.b.t

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang,
Dah lama tak menulis disini,
Hari nie jemariku kembali menari di keyboard kerna hati kecil aku sedih,
Sedih melihat gambar banjir yang maha dahsyatnya..
Innalillahirajiun buat semua mangsa banjir di pantai timur,
Keluarga aku sendiri merupakan mangsa banjir di Terengganu sana,
Betapa hati aku meronta-ronta untuk bersama mereka,
Hanya Tuhan yang tahu.. 
Di saat aku menyuap makanan kemulutku, 
aku terpikir apakah ibu dan adik2xku makan atau kelaparankah mereka..
Hanya Telefon menjadi penghubung kami,
Adik2xku selalu whatsap gamba keadaan mereka disana..
Alhamdulillah mereka baik2x..
Moga Adik & Abah di sempadan Thailand-Kelantan sana juga baik2x..
Jagakan mereka untukku duhai Penciptaku.. :(

Tapi Alhamdulillah, meskipun dilanda banjir tapi banjir kami
tak seteruk banjir ditempat lain,
tidak seteruk di bumi Kelantan,
Meskipun tiada persediaan makanan kerna air datang mengejut,
Tapi bantuan dari pelbagai pihak2x tidak putus-putus datang,
Pemimpin di tempat kami menjalankan amanah rakyat dengan baik sekali,
Allahu, moga mereka di Kelantan tabah mengharungi ujian ini..

Marilah kite berfikir sejenak,
Ujian ini untuk siapa sebenarnya?
Benarkah hanya untuk mereka-mereka yang 
rumahnya & kawasannya ditenggelami banjir sahaja?
Pada aku, Ujian ini sebenarnya untuk semua,
Disaat inilah kita boleh lihat dimanakah pemerintah yg kita telah kita undi,
sedarkah mereka ini juga ujian buat mereka..
Ujian buat kita yang berada dinegeri2x yang tidak terlibat dengan bencana ini,
Tegakah kita sekadar melihat sahaja saudara kita didalam kesusahan,
Tegakah kita mengatakan yang ini bala untuk mereka dan negeri kita tidak,
Allahu.. SEDARKAH kita akan ujian dan amaran Allah ini..
Dimana Sensetivitimu sahabat, dimana luhurnya budimu, 
Dimanakah Hatimu & Dimanakah warasnya Akalmu..
Allahu!

-----------------------------------------------------------------------

DATANG LAGI AIR RABBANI
Dan aku adalah air Rabbani
Aku kembali dan datang lagi
Mencurah, mengalir menenggelam bumi

Membawa rahmat menitip rezeki

Dan makhluk makhluk gembira sekali
Kerna kedinginan ku menyaman diri
Memadam kepanasan mentari,
Melega kehausan selama ini

Dan makhluk yang lain bersusah hati
Kerna air itu air gergasi
Membanjiri yang rendah yang tinggi
Meruntuh menelan menghanyut pergi
Yang dikumpul disimpan tiada lagi
Memusnah kesenangan selama ini
Kepayahan tidak terperi
Kesugulan membanjiri hati
Kehidupan seakan sudah mati

Namun air yang datang siapa yang beri ?
Turun sendiri mengalir sendiri ?
Kenapa harus jenuh begini ?
Mengeluh cukup tak mau lagi ....

Namun air yang datang itu...
Sesungguhnya ingin memberitahu ...
Aku juga hanya hamba seperti kamu
Apapun nama kau panggil aku
Tugas ku...
Memberi minum hamba Tuhanku
Dan membersih kotoran dari kamu

Yang mukhaffafah kau renjiskan
Yang mutawassitah kau basuhkan
Yang mughalladhoh kau samakkan

Dan bila kotoran dan bejat membumi
Dan dosa dan mungkar melimpahi
Maka aku di utuskan membersih mensuci
Memberi amaran, menginsafkan, menghukumi
Hamba hamba yang terlanjur mengkufuri illahi
Sebagaimana dulunya umat Nabi Nabi...
Hatta mereka anak isteri Rasul ulul Azmi

Aku adalah air yang suci
Meskipun membanjiri menenggelami
Melenyap kegembiraan para insani
Namun...
Aku datang dengan misi Rabbani
Bukan sekadar sesuka hati
Bukan untuk menyakitkan hati
Hadirku menayangkan kuasa Illahi
Menyedarkan yang lupa diri
Mengingatkan tangan tangan Firauni
....jangan kau musnahkan bumi alami
Menginsafkan hati yang tercemari

Bahawa kebesaranmu di bumi akan pergi
Seperti berlalunya airku ini
Bahawa kemusnahan duniamu adalah pasti
Usah kau bangga apa yang diperolehi
Kerna semuanya pinjaman Illahi 
Usah kau cemari kesucian muka bumi
Dengan noda dan busuk hati
Usah menyakiti usah menzalimi
Selamatmu hanya mungkin sehari
Siksa hidupmu mungkin infiniti..

Terima lah kedatanganku ini
Dengan terbuka hari
Dan istighfar tanpa henti..

ZullDaud
Prutiaw, Sadao
25 Disember 2014
copy paste dari FB Saudara Ahmad Badrul Hisham
.........................................................................................................................................

"Wahai bumi telanlah airmu, dan wahai langit berhentilah dari curahan hujanmu''
 - Surah Al Hud ayat 44.

No comments: