01 December 2013

Pengalaman Benar - Benar Mengajar

Assalamualaikum,

Hai semua,
semoga sentiasa sihat hendaknya,

Sejak akhir-akhir nie makin ramai teman2x dah mulakan langkah 
ke kehidupan baru, ade yg bertunang ade yg dah kawen,
uwaaa, untunglah.. tumpang gembira :)

Fiyda??
macam nie lah, masih begini..
semua asyik tanya bila? bila? dan bila?
tapi sebelum muncul soalan bila?
mestilah soklan siapa? siapa & siapa?
hahahaha, kalau xde calon cam no nak plih tarikh oii..
adoiyai... xper bgi kawan-kawan dulu..
kite last2x pun xper.. (ayat sedapkan hati) hahaha

Sape tak nak kawen ooi, 
fiyda pun nak kawen cam org lain jgak,
tapi buat masa skrg banyak yg nak kena fikir,
mungkin sebab tulah seru tu tak sampai lagi...
Allah lebih tahu mana yg baik tuk kita kan..

Pengalaman bercinta sebelum nie
banyak mengajar fiyda tentang hakikat kehidupan nie,
3x bercinta dan dua darinya sangat fiyda sayang,
dan harap mereka adalah jodoh fiyda,
Tapi kesudahannya kecudang ditengah jalan,
tapi xde penyesallan sebab semuanya bersebab..
Semoga mereka yang pernah hadir dalam hidup fiyda bahgia
dengan kehidupan mereka sekarg,
Tiada dendam dihati ini, sebab fiyda percaya semuanya ketentuan Allah..

Sekarang even fiyda ade suka kan sesorang,
tapi fiyda lebih pilih tuk pendamkan perasaan tu sendiri,
Kenapa?? 
banyak sebab kenapa fiyda pilih untuk pendamkan rasa tu,
salah satunya sebab dia kawan, kawan yg baik
fiyda tak nak hilang kawan lagi macam sebelum nie..
Fiyda dah lme ske die dan die pernah hilang, fiyda xnk die hilg lagi.. huhu
dan fiyda terfikir apakah die pun rase ape yg fiyda rase?
Then klau die rase ape yg fiyda rase, apakah die jodoh fiyda?
Belum tentu lagikan.. so biarlah ianya kekal sebagai kawan..
Fiyda hepy bila die selalu ade tuk fiyda,
tu dah cukup dah.. 
Fiyda percaya Allah lebih tahu mana yg baik tuk fiyda,
mungkin dia mungkin org lainn.. :)


Fiyda masih berpegang pada kata2x fiyda sebelum nie,
Kalau lepas nie fiyda bercinta lagi,
biarlah ianya selepas ikatan yg sah,
Insyallah.

Doakan fiyda yea kawan2x,
Semoga anda semua pun bahagia sentiasa,
Amin.

Wasalam.
xoxo


03 November 2013

Di Saat Hatiku DiSentuh

Bismillahirrahmanirrahim,

Dengan nama Allah yang maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Okay nie posting ke-3 malam nie,
 Malam nie fiyda tergerak nak bercerita
satu pengalaman yang benar2x terjadi pada fiyda,
Fiyda tak pernah cerita kat sape2x lagi,
Nie baru first time nak citer,

Alkisah seperti yang semua tahu sekarang musim hujan,
Pagi hujan tengahri hujan, petang hujan, malam pun hujan.,
Suatu pagi baru-baru nie,
Bangun tido fiyda tersedar hujan sangat lebat,
Hujan tanpa ade tanda nak berhenti berlarutan sampailah pkul 8 pagi,

Untuk makluman kekawan yang tak tahu,
fiyda ulang alik dari umah sewa ke tempat keje naik motor jea,
dengan hujan sebegitu lebat agak mustahil untuk fiyda pergi kerja,
pagi tu hati fiyda tergerak untuk solat dhuha 2 rakaat,
Selesai solat hujan masih lebat,
Then fiyda pergi siap2x pakai tudung,
di saat fiyda pakai tudung lantas fiyda doa dalam hati,
"Ya Allah, hentikanlah hujan seketika, hambamu ingin keluar mencari rezeki yang halal"
Setelah itu aku keluar,
SubhanaAllah segala puji bagi Allah,
Hujan sudah berhenti.. Mentari yang pada mula entah kemana
menyorok dah keluar menerangi bumi..

Pagi tu sepanjang jalan,
Aku menangis, hati aku benar2x tersentuh..
Aku malu dengan Penciptaku, Terlalu kecil diri ini,
Terlalu banyak dosa ku tapi dia masih mendengar doaku,
Subhanallah, Alhamdulillah..
Mungkin ada yang cakap itu hanya kebetulan tapi bagi aku itu adalah satu keajaiban
dari kuasa Allah.
............................................................................
Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk Neraka Jahannam dalam keadaan hina - Surah AlMu'min (ayat 60)

..............................................................

Berdoalah, Sesungguhnya Allah itu maha mendengar

Alhamdulillah..

Surat terakhir B.J.Habibie untuk Ainun Habibie

Hai posting ke-2 malam nie,
just nak kongsi satu puisi yang fiyda amik dari wall lecture fiyda,
Puisi yang sangat nice,
Dari suami yang baru kehilangan isteri

....................................................

Sebenarnya ini bukan tentang kematianmu, bukan itu.
Karena, aku tahu bahwa semua yang ada pasti menjadi tiada pada akhirnya,dan kematian adalah sesuatu yang pasti,
dan kali ini adalah giliranmu untuk pergi, 
aku sangat tahu itu.

Tapi yang membuatku tersentak sedemikian hebat,
adalah kenyataan bahwa kematian benar-benar dapat memutuskan kebahagiaan dalam diri seseorang,
sekejap saja, lalu rasanya mampu membuatku menjadi nelangsa setengah mati,
hatiku seperti tak di tempatnya,
dan tubuhku serasa kosong melompong, hilang isi.

Kau tahu sayang,
rasanya seperti angin yang tiba-tiba hilang berganti kemarau gersang.

Pada airmata yang jatuh kali ini, 
aku selipkan salam perpisahan panjang,
pada kesetiaan yang telah kau ukir, 
pada kenangan pahit manis selama kau ada,
aku bukan hendak mengeluh, tapi rasanya terlalu sebentar kau disini.

Mereka mengira aku lah kekasih yang baik bagimu sayang,
tanpa mereka sadari, bahwa kaulah yang menjadikan aku kekasih yang baik.
mana mungkin aku setia padahal memang kecenderunganku adalah mendua,
tapi kau ajarkan aku kesetiaan, sehingga aku setia,
kau ajarkan aku arti cinta, sehingga aku mampu mencintaimu seperti ini.

Selamat jalan,

Kau dari-Nya, dan kembali pada-Nya,
kau dulu tiada untukku, dan sekarang kembali tiada.

selamat jalan sayang,

cahaya mataku, penyejuk jiwaku,

selamat jalan, calon bidadari surgaku ….

....................................................................

Moga  Allah kurniakan fiyda suami sebegini,
Suami untuk dunia dan akhirat,
Yea, doa, doa dan jangan berhenti berdoa,
Sesungguhnya Allah itu maha mendengar.
 Amin.

XOXO